News  

Laba H&M pada Musim Panas Lampaui Target

Pengecer mode terbesar kedua di dunia, H&M, Kamis (29/6), mengatakan bahwa laba triwulan keduanya, mencapai hampir $439 juta. Jumlah itu turun dibandingkan pada saat ini tahun lalu, tetapi jauh di atas perkiraan analis.

Perusahaan Swedia tersebut mengatakan koleksi musim panasnya laku dengan baik sementara suhu udara mulai hangat di Eropa. H&M juga mengatakan angka itu membuktikan bahwa upaya pemotongan biaya mulai membuahkan hasil.

CEO Helena Helmersson mengatakan penjualan produk H&M meningkat di banyak pasar meskipun inflasi menekan konsumen.

Saham perusahaan melonjak 14% pada perdagangan Kamis sore, melampaui level tertinggi dalam 16 bulan.

H&M selama ini kesulitan mengimbangi Inditex, saingan berat dan pemimpin pasar ritel fesyen. Inditex adalah pemilik merek Zara. H&M juga menghadapi tekanan dari Shein, pengecer mode cepat yang berkembang pesat, yang telah merebut pangsa pasar.

Sebagai tanggapan, perusahaan itu mencoba meningkatkan daya tarik fesyennya, dan berusaha meningkatkan penjualan merek-merek yang dimilikinya bersama perusahaan lain. H&M berharap pembeli produk kelas lebih tinggi tidak terlalu terpengaruh oleh krisis biaya hidup.

Tahun lalu H&M juga mengumumkan PHK dan langkah-langkah pemotongan biaya lainnya. Dikatakan, semua upaya itu akan menghemat uang mulai paruh kedua tahun ini. [ka/jm]

Sumber: www.voaindonesia.com